Tanda dan Gejala Penyakit Alzheimer
Kesehatan

Tanda dan Gejala Penyakit Alzheimer

Penyakit Alzheimer adalah penyakit otak degeneratif primer, penyebabnya tidak jelas, manifestasi klinis dari demensia progresif, tidak ada pemulihan, biasanya onset di atas usia 65 tahun.

Prevalensi Alzheimer pada orang di atas 65 tahun adalah sekitar 5% dan pada orang di atas 85 tahun adalah 20%.

Secara klinis, demensia progresif biasanya dimulai dengan gangguan ingatan, gangguan bahasa, gangguan perilaku, disorientasi intelektual.

Perubahan karakteristik di otak adalah neuron yang sangat berkurang, atrofi kortikal serebral, dan pelebaran ventrikel.

Klasifikasi penyakit alzheimer

  • Alzheimer tipe 1 dimulai pada usia 65, terutama gejala gangguan memori, perkembangan lambat.
  • Penyakit Alzheimer tipe 2 dimulai pada usia 65, penyakit berkembang dengan cepat.

Penyebab Penyakit Alzheimer

Para ilmuwan telah mengajukan sejumlah teori yang berusaha menjelaskan penyebab penyakit, termasuk hipotesis kolinergik yang menetapkan terapi medis langsung. Teori ini menunjukkan bahwa AD disebabkan oleh penurunan sintesis neurotransmitter acetylcholine. Namun, hipotesis kolinergik belum banyak didukung, karena obat yang digunakan untuk mengobati kekurangan asetilkolin sebenarnya tidak bekerja untuk pasien.

Pada tahun 1991, didalilkan bahwa beta amiloid (Aβ) adalah penyebab penyakit ini. Dasar postulat ini berasal dari lokasi gen protein progenitor beta amiloid (APP) pada kromosom 21.

Sebuah vaksin uji telah dengan jelas menunjukkan bahwa plak amyloid tidak memiliki efek yang signifikan terhadap demensia. Para peneliti telah menyebabkan kecurigaan bahwa monosit tunggal-molekul (non-plak) adalah bentuk patogen utama dari Aβ. Molekul produk beracun, juga disebut ligan amiloid, dapat berdifusi ke reseptor pada permukaan neuron dan mengubah struktur sinapsis, sehingga merusak konduksi. mentransmisikan sinyal saraf. Reseptor Aβ mungkin protein prion, seperti protein yang terkait dengan penyakit sapi gila dan kondisi yang berhubungan dengan manusia, penyakit Creutzfeldt-Jakob, sehingga mampu menghubungkan mekanisme yang mendasari Penyakit Alzheimer.

Pada tahun 2009, teori ini diperbarui dan menunjukkan bahwa kerabat dekat protein beta-amyloid (tidak perlu beta-amyloid) mungkin menjadi penyebab utama penyakit ini. Teori ini menunjukkan bahwa mekanisme yang terkait dengan amiloid mempengaruhi mekanisme neurotransmisi di otak selama perkembangan embrio, yang dapat memicu penuaan yang relevan di kemudian hari. , degenerasi sel saraf dan penyakit Alzheimer.

Tanda dan Gejala Penyakit Alzheimer

  • Lupa nama: nama yang terlupakan (ayah, ibu, istri, anak-anak …) diulang,
  • diulangi beberapa kali sehari. Akhirnya lupakan nama Anda.
  • Atau membuat catatan (membuat premis untuk diingat).
  • Temukan cara untuk meniadakan demensia Anda.
  • Hubungi kerabat Anda beberapa kali (lengkapi panggilan lupa, panggil kembali).
  • Kebingungan benda, hari yang salah, bulan, tahun.

Gejala-gejala parah pada penyakit alzheimer

  • Kehilangan memori: adalah gejala pertama dan tampak sangat awal, lebih banyak dan lebih parah dan tidak dapat diubah. Pasien sering kehilangan ingatan dekat (melupakan hal-hal baru yang terjadi). Lambat laun mereka lupa tanggal, lupa nama istri dan anak-anaknya. Ketika meninggalkan rumah, lupakan jalan, lupakan tentang mencuci muka, lupakan kancingnya, lupakan wajah istri Anda (atau suami).
  • Gangguan komunikasi: Mengekspresikan awal dan sulit untuk menemukan kata-kata untuk mengekspresikan ide. Mereka sulit untuk mengucapkan, mengatakan tidak lancar maka afasia, kata selesai tetapi tidak mengerti apa yang saya katakan.
  • Gangguan koordinasi koordinasi: pasien tidak memperhatikan kostum, berpakaian sangat sulit, sulit untuk melakukan tugas sehari-hari. Pasien dengan kelemahan otot, gemetar, atau kram sehingga mempengaruhi kebersihan pribadi seperti mandi, mencuci, mengganti pakaian …
  • Disfungsi kognitif: karena gangguan memori dan perhatian pada disfungsi kognitif. Pasien dengan gangguan kemampuan untuk mengatur ruang, waktu, kehilangan kemampuan untuk menghitung sederhana, kehilangan kemampuan untuk mengevaluasi …
  • Depresi biasanya terjadi sejak dini, dengan 25-85% pasien dengan depresi. Namun, gejala depresi tidak stabil. Kadang-kadang pasien bermaksud bunuh diri, tetapi kemudian kesenangan muncul.
  • Gejala psikotik terjadi pada 10-30% pasien. Seringkali paranoid dirugikan, tetapi kadang-kadang ada halusinasi visual dengan gambar-gambar aneh.
  • CT pencitraan otak dan magnetic resonance imaging (MRI) otak dengan atrofi difus otak.